Busy Soft Box

Kemarin pertama kalinya saya jalan ke toko Grava (di Balikpapan) yang jual perlatan craft. Ternyata di dalamnya banyak pita dan pernak-pernik unyu. Saya sampe mo nangis terharu. Soalnya selama ini saya nyari toko beginian di Balikpapan. Kirain gak ada. Ternyata justru deket rumah sendiri.

SAM_3371

Akhirnya saya beli beberapa pita. Mau saya bikin jadi mainan bayi buat neng Tifa.

Setelah blog walking dengan kata kunci ‘DIY baby toys’, saya putuskan bikin semacam soft box yang dicampur sama busy book gitu. Jadilah dia BUSY SOFT BOX alias KUBUS SIBUK. (kalau diterjemahin jadi KUBUS SIBUK YANG LEMBUT kan kurang kece kedengerannya ya)

Continue reading

Not A Sling Bag … Just Wallet

SAM_3361

Saya dari dulu lebih suka pake pouch tipis untuk bawa uang. Gak suka pake dompet keren yang tebel-tebel itu. Punya dompet satu-satunya yang bagusan merek Coach juga nongkrong aja di lemari. Pas gak punya pouch pun, saya pake tempat pinsil kain harga 8rebu, gambarnya Ben10 pula. Hahaha. Kalau saya sih cuek yah orangnya. Justru pak suami yang ngelihatnya rada-rada kzl gitu ­čśŤ

Tapi sejak punya 2 krucils, bawa pouch pas ke mini mart aja bisa jadi rempong. Tangan yang satu gendong bayi, yang satu lagi gandeng bocah, atau kadang bawa belanjaan. Akhirnya saya memutuskan untuk ngejahit pouch yang bisa dikasi tali, jadi bisa diselempangin ke bahu. Ini bahan-bahan yang saya pakai.

Continue reading

Polar Bear on My Sofa

Saya punya sofa bed di rumah. Warna kainnya abu-abu. Kebetulan krucil di rumah kalau ngemil masih belepotan. Kadang sambil nonton suka ngelapin tangan bekas kecipratan susu, kena meses coklat, dan segala macemnya. Jorok yeuh…

Setelah bertahun-tahun ternoda, akhirnya si sofa di laundry dan lumayan mahal biayanya. Jadi biar gak gampang kotor lagi akhirnya si sofa bed saya kasih cover. Bahannya pakai kain sprei aja biar lebih murah. Apalagi sprei masa kini motifnya makin centes-centes kan ya. Akhirnya saya pilih kombinasi polar bear abu-abu toska ini.

Quran Covers

SAM_2794

Kemarin pas lagi buka-buka file lama di laptop ketemu foto-foto ini. Karena dibuang sayang akhirnya saya posting aja. Lumayan buat kenang-kenangan saya. Hehehe.

Jadi ini jahitan sekitar 1,5 tahun lalu. Cover Quran pesanan beberapa teman ngaji. Ada yang simpel aja modelnya. Ada juga yang minta dibuat patchwork quilting. Katanya biar empuk. Dikiranya bantal apa kali yaa..

Cover ini nggak terbatas untuk Quran aja ya. Intinya kan sampul buku. Cuma kebetulan yang pesan ke saya dipakainya untuk Quran. Ada beberapa sampul yang saya bikin, tapi saya posting 5 versi yang menurut saya paling lumayan. Kalau yang jelek ngapain juga dipamerin kan ya. Heuheuheue.. Continue reading

The Story of POUCH!


Beberapa waktu lalu saya pernah bikin multi-purpose pouch yang saya ceritakan disini. Awalnya cuma proyek iseng untuk ‘menyingkirkan’┬ákain-kain sisa produksi sarung bantal.

Saya jual pouch-pouch tersebut Rp.20.000. Kemudian, karena masih ada sisa stock saya jual murah di bazaar jadi Rp.30.000 untuk 2 pouch. Langsung laris manis. Emang ibu-ibu itu doyan yang cantik-cantik tapi kudu murah ya. Hihihi. Waktu itu, saya berani banting harga karena memang modal saya cuma resleting doank. Itung-itung hasilnya bisa untuk nambahin modal daripada kainnya kebuang kan. Continue reading

Elevensies Store

Yippie! Setelah mencoba mengusir rasa malas, akhirnya sebulan kemarin saya berhasil menyibukkan diri untuk membuat toko Elevensies. Jadi, sekarang sarung bantal Elevensies sudah tersedia online ­čÖé

ELEVENSIES
Decorative Pillow Cover. Patchwork. Quilting
Our catalog is available at:
Instagram : @elevensies_katalog
Facebook : www.facebook.com/elevensies.katalog
Please do visit my online store !

Hangtag Elevensies ini dibuat desainnya oleh pak suami sendiri. Sekarang sudah tergantung cantik di setiap produk Elevensies ­čÖé

Minggu kemarin juga saya sempat begadang demi mengejar target produksi. Tujuannya supaya bisa ikut bazaar.┬áSebenarnya cuma bazaar kecil dalam rangka 17 Agustus-an di kompleks rumah. Secara sewa stand nya murah, jadi kan harus dimanfaatkan ya. Walhasil dalam 1 minggu saya bela-belain jahit sekitar 50 sarung bantal. Setelahnya, saya batuk pilek dan bawaannya lemes terus ­čśÇ Tapi tetep puas dan senang bisa lihat sarung bantal lucu warna-warni.

Suasana Bazaar 17 Agustus-an

Pouch Pouch!

Happy Eid Mubarak 1436 H! So sad that Ramadhan is finally over. Rasanya tahun ini saya belum maksimal memanfaatkan Ramadhan untuk memperbaiki diri. Mudah-mudahan tahun depan masih diberi kesempatan lagi. Amin.

Oke, sekarang saatnya cerita lagi soal jahit-menjahit ya. Hehehe. Biasanya kalau habis membuat sarung bantal untuk pesanan ataupun ready stock, saya punya sisa-sisa kain. Saya mulai jahit sarung bantal sekitar bulan Februari atau Maret. Sampai sekarang sisa kainnya jadi bertumpuk. Kemarin suami minta dibuatin pouch untuk simpan alat tulis dan barang-barang kecil. Akhirnya saya jadi terpikir untuk menjahit semua sisa kain yang ada jadi pouch juga.
Continue reading